Chapter 65

(Erica’s Pov)

Setelah kepergian Harold, ada suasana canggung di dalam aula perjamuan. Tapi, terlepas dari perilaku anehnya, ada banyak kekuatan di balik sikap mengancamnya yang sepertinya tidak dapat untuk menyalahkannya.

Di tengah hal itu, Erica melihat ekspresi mata Harold. Itu adalah mata yang penuh kepedihan yang mendalam.

Lalu ada kata-kata yang hendak diucapkan Harold. Menebak dari sifat Harold dan ucapan dan tingkah lakunya sejauh ini, menemukan kelanjutan kalimatnya hanyalah deduksi alami.

– Aku tidak membutuhkan hal-hal seperti tunangan.

Dia mungkin ingin mengatakannya.

Meskipun Erica tidak bisa memikirkan mengapa dia ragu untuk benar-benar mengucapkan kata-kata itu, dia yakin itu ada kaitannya dengan keputusasaan yang tercermin di matanya.

【”Aku sangat menyesal. Izinkan aku untuk meminta maaf atas ketidaksopanannya. “】

Itsuki menundukkan kepalanya pada Tuan dan Nyonya Berlioz. Di sisi lain, pasangan tersebut mengatakan kepadanya bahwa tidak perlu khawatir lagi.

【”Tidak apa-apa. Suamiku yang pergi dan mengatakan sesuatu yang tidak masuk akal. Sebaliknya, Aurelian seharusnya menjadi orang yang meminta maaf. “】

【”Mhm, tentu saja, aku tidak memperhatikan perasaan Lord. Mungkin dia sudah menetapkan pasangannya? “】

【”Itu …”】

Itsuki ragu untuk berbicara saat ia menatap Erica dengan tatapan kosong. Dan Aurelian sepertinya bisa menebak sesuatu dari itu.

【”Mungkinkah pendamping itu adalah kau, Erica? Jika itu yang terjadi, maka izinkan aku untuk meminta maaf kepadamu juga. “】

Nah, wajar rasanya memikirkan hal itu setelah melihat reaksi Itsuki. Keluarga Berlioz tahu tentang cerita dari lima tahun yang lalu tentang seorang anak laki-laki bernama Harold yang menuntut untuk memutuskan pertunangannya dengan Erica.

Namun, mereka tidak berpikir bahwa pemuda yang mereka ajak bicara sebelumnya adalah orang yang sama dengan anak laki-laki itu, karena itulah mereka sampai pada kesimpulan bahwa Lord adalah tunangan baru Erica.

Mereka benar, tapi mereka juga salah. Dan Harold pasti akan mempertimbangkan untuk menjawab bahwa mereka salah.

【”Tidak perlu meminta maaf. Lord dan aku tidak dalam hubungan seperti itu. “】

Karena itulah Erica menjawabnya. Dia memutuskan untuk tidak melihat ekspresi sedih pada wajah Itsuki.

Tapi tetap saja, hatinya sakit.

【”Lalu, apakah dia memiliki orang lain?”】 (Aurelian)

【”…….. aku belum pernah mendengarnya. Meskipun kami telah bergaul dengan Lord untuk waktu yang lama, dia bukan orang yang banyak bicara tentang dirinya sendiri. “】 (Itsuki)

Memang, Erica tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi dalam benak Harold. Tentu saja, Itsuki dan Erica telah mendengar desas-desus buruk tentang dia, tapi mereka tidak mempercayainya.

Dia sering disalahpahami karena tingkah lakunya … Atau lebih tepatnya, dia membuat orang salah paham dengan sengaja.

Dia diperlakukan sebagai seorang pembunuh untuk menyelamatkan pelayan wanita dan anaknya, dia bertindak sedemikian rupa sehingga membuat Erica membencinya sehingga dia bisa membatalkan pertunangannya tanpa harus khawatir, dan dia menjalani hidupnya dengan  membunuh musuh-musuh negara tersebut, untuk menyelamatkan banyak anggota ksatria dan suku Stellar. Hasilnya adalah situasi Harold saat ini.

Dia diperlakukan terlalu tidak adil. Meski begitu, masih banyak hal yang bisa dia lakukan untuk membuktikan ketidakbersalahannya, namun dia tidak melakukannya, jadi Erica dan Itsuki harus menghormati pilihannya.

【”Dia orang yang misterius.”】 (Brigitte)

【”Bisa dibilang begitu. Tapi, dia bukan orang jahat. Dia bersedia membela orang lain dan berjuang demi melindungi mereka. “】 (Itsuki)

【”Nah, itu seorang pejuang sejati! Lain kali, aku ingin mengadakan pertarungan formal dengannya. “】 (Aurelian)

【”Benar, tapi tidak boleh ada pertempuran ragu-ragu saat melawannya. Sebenarnya, aku… “】 (Itsuki)

Aurelian sekali lagi merasa senang. Itsuki, yang memiliki pertarungan yang tepat dengan Harold, mulai membicarakan pertarungan mereka.

Dan seperti itu, kecanggungan di udara telah lenyap.

Namun, masih ada sedikit kegelisahan yang tersisa di hati Erica.

Bola mata Harold mencerminkan keputusasaan yang begitu kuat. Dia belum pernah melihatnya memiliki mata semacam itu sebelumnya.

Pada saat itu, Erica memiliki ilusi bahwa Harold sedang bersujud dalam menghadapi takdirnya sendiri. Tentu saja, itu tidak lebih dari sebuah ilusi. Dia mungkin hanya terlalu khawatir.

Namun, Erica tidak hanya tahu tentang kekuatan Harold, dia juga tahu bahwa dia memiliki kelemahan seperti orang biasa. Dia terus-menerus berjuang melawan kelemahan hatinya, dan demi menginjak kelemahan yang sama, dia begitu kuat.

Itulah cara hidup Harold. Dia melawan kelemahannya, dia melawan kejahatan orang-orang, dia melawan monster, dan kemudian, dia melawan dunia.

Erica merasa, mungkin saja dia adalah musuh Harold. Karena itulah dia percaya bahwa dia mencari kekuatan secara berlebihan.

Pelatihan selama sepuluh jam sehari mulai dari masa kecilnya itu tidak normal. Dengan kata lain, ada sesuatu yang mendorong Harold untuk melakukannya tanpa gagal.

Seolah takdir telah memaksanya untuk melawannya sejak lahir.

(… Seolah-olah gagasan untuk melawan segala sesuatu telah “ditanam” di dalam otaknya.)

Kata-kata itu secara intuitif melewati pikiran Erica.

Dia bisa membayangkan benih takdir, yang berselisih dengan Harold, saat mereka akan mekar. Gambaran mengerikan itu membuatnya menggigil.

Tidak mungkin. Itu tidak mungkin terjadi, kan?

Tapi tetap saja, citra yang tidak menyenangkan itu sekarang menempel di pikirannya dan tidak akan terlepas.

Dia khawatir karena betapa dia peduli dengan Harold, dan betapa sedikit yang dia ketahui tentang dia. Dia khawatir karena dia tidak tahu bagaimana perasaan Harold, atau apa pendapatnya.

Kalau begitu, dia tahu apa yang harus dia lakukan. Dan bahkan jika Harold tidak menginginkannya, biarpun dia akan membencinya karena hal itu, dia yakin, jika bisa menguntungkan bagi harold, dia harus melakukannya tanpa ragu sedikit pun.

Tidak peduli seberapa buruk hasilnya bagi Erica sendiri.

Meskipun Harold bergegas keluar sendirian, dia tidak bisa hanya berjalan di dalam rumah orang asing. Karena mengatakan hal itu, meski telah bergegas keluar, dia ingat bahwa dia mungkin tersesat karena dia tidak mengenal tempat itu. Oleh karena itu, pada akhirnya, dia hanya menempuh jarak dari mana dia bisa menjaga rumah keluarga Berlioz di bidang penglihatannya. Dia saat ini sedang meletakkan siku di pegangan jembatan yang melewati jalur air.

(Sial aku kacau ….)

Dia pernah mendengar penjahat di televisi sebelumnya mengatakan

【”Darahku baru saja sampai ke kepalaku sejenak.”】

Dan sekarang, dia merasa bisa mengerti maksudnya. Tentu saja, sama seperti mereka, dia “menyesali dan merenungkannya”.

Saat Harold menemukan alasan untuk dirinya sendiri, dia bingung dengan ledakan tiba-tiba “emosi yang mungkin tidak mungkin dia rasakan”. Dia telah berusaha membuat Erica membencinya selama delapan tahun, dia telah mencoba segala cara untuk membatalkan pertunangannya dengannya, namun dia hampir secara reflektif mengatakan bahwa dia adalah tunangannya.

Dengan kata lain, apa yang dia rasakan adalah–.

【”Mana mungkin itu akan terjadi ….!”】

Dengan suara rendah, dia mengerang dalam penyangkalan atas pemikirannya sendiri.

Sama sekali bukan seperti yang dia rasakan adalah cinta. Harold adalah pria muda dan sehat. Dia hanya sementara kehilangan kendali dirinya dari melihat sosok Erica yang atraktif. Itu tidak lebih dari fenomena fisiologis, nafsu. Itu pasti begitu.

Namun, ada masalah lain, dan itulah perilaku licik yang ditunjukkan Harold saat dia meninggalkan tempat duduknya tanpa izin Aurelian.

Meskipun Aurelian juga salah, seperti kata Itsuki, dia adalah pemimpin wilayah ini. Rumah Berlioz memiliki posisi yang lebih tinggi daripada keluarga Harold, namun seorang anak muda menyombongkan dirinya sendiri dan memperlakukan mereka dengan sangat penuh akan penghinaan. Tidak mengherankan jika ia dilarang memasuki kawasan ini selama sisa hidupnya.

Jika itu terjadi, dia tidak akan bisa mengikuti permintaan Ituski, dan dia tidak tahu apa yang akan dikatakan Justus tentang itu.

Meskipun dia mempertimbangkan untuk meminta maaf sekarang karena dia telah mendapatkan ketenangannya, pastinya akan sangat sulit baginya untuk mengungkapkan rasa penyesalannya dengan baik. Atau lebih tepatnya, situasinya kemungkinan besar akan tumbuh lebih buruk lagi jika dia mencobanya.

Di bawah cahaya senja, Harold bertanya-tanya apa yang harus dilakukannya.

【”Apa yang kau lakukan di tempat seperti itu?”】

Harold berbalik ke arah suara yang seharusnya tidak ada yang dilakukannya di sini.

Dan kemudian, di tengah pemandangan yang meniru gaya Eropa Abad Pertengahan, dia melihat sekilas sosok Erika yang berdiri; mengenakan kimono, dalam kontras dengan lingkungannya. Keindahannya yang mengejutkan mungkin akan memacu hati siapa pun.

Dia bukannya tanpa ekspresi, tapi Harold tidak bisa membaca emosinya dari ekspresi wajahnya, meski dia memang membuat harold merinding.

【”Aku bisa pergi kemanapun aku mau. Untuk apa kau kesini? “】

【”Kakakku mengira kau mungkin tersesat.”】

【”Jangan perlakukan aku seperti bayi. Itu menjijikkan.”】

【”Aku sama bingungnya denganmu.” 】

Nah, itu pasti benar. Itu aman untuk mengasumsikan bahwa Itsuki telah mendorong Erica, mengatakan kepadanya

【”Pergilah untuk menyenangkan hati Harold sekarang, ini adalah kesempatan yang sempurna.”】.

Dalam hal ini, Harold merasa kasihan padanya karena dia tersentak tak jauh dari dirinya.

【”Kalau begitu cepatlah dan laporkan kepada saudaramu yang bodoh itu bahwa perhatiannya tidak ada gunanya.”】

【”Aku akan melakukan itu, tapi pertama, ada sesuatu yang ingin aku tanyakan secara pribadi kepadamu, Harold-sama.” 】

【”Sesuatu yang ingin kau tanyakan?”】

Saat dia mengatakan itu, Harold ingat. Itsuki merahasiakan kehadirannya sepenuhnya dari Erica.

Jadi wajar jika dia bertanya-tanya mengapa Harold ada di sini. Meskipun biasanya tidak apa-apa untuk menjelaskannya kepadanya begitu mereka bertemu muka, suasana dan waktu untuk melakukannya telah benar-benar lenyap karena masalah dari Itsuki.

Dia benar-benar unggul dalam menciptakan masalah.

【”Hei, nona muda, kau sepertinya cukup tidak biasa berada disitu. Apa kau di sini untuk tamasya? “】

Tiba-tiba, terdengar suara di antara Harold dan Erica. Pemilik suara itu adalah pria berbaju hitam berkulit kecokelatan, yang memiliki otot yang sehat dan kuat. Dari baju tank topnya, celana pendeknya yang longgar, kakinya yang tak memakai apapun kecuali sepasang sandal, dan bandana di kepalanya, Harold bisa menebak pandangan pertama bahwa pria itu adalah seorang pelaut.

Pada saat yang sama, Harold memikirkan alasan dari sapaan pria itu.

【”Kami tidak akan naik ke kapalmu.”】

Di dermaga terdekat, di jalur air, satu kapal kecil berlabuh, dan tidak seperti kereta yang bepergian dan transportasi, ada beberapa hiasan sederhana di atasnya. Ukuran dan bentuknya tidak jauh berbeda dengan perahu kecil lainnya di daerah itu, tapi rasanya seperti kapal yang menyenangkan.

Pelaut ini mungkin pemilik kapal itu.

【”Baiklah, jangan berkata begitu. Maksudku, ini adalah kesempatanmu untuk menunjukkan seberapa handal dirimu terhadap wanitamu. “】

Meskipun dengan jawaban dingin Harold, pelaut sepertinya tidak berkecil hati. Sebaliknya, ia pergi dan salah mengerti Harold dan Erica sebagai sepasang kekasih.

Bukanlah hal aneh jika itu dilihat dari sudut pandang pihak ketiga. Masalahnya adalah kesalahpahaman pria itu telah menempatkan sebuah tambang di antara Harold dan Erica.

Tergagap oleh pelaut, Harold mencoba menjauh dari tempat itu. Tapi kakinya dihentikan oleh satu pernyataan tak terduga.

【”Benar, benar. Lalu, perjalanan untuk dua orang. “】

Harold tidak bisa mempercayai telinganya. Jika Erica ingin melakukan pelayarannya, dia bebas melakukan hal yang sesuai dengan dirinya sendiri.

Namun, dia mengatakan “dua orang”. Dalam situasi ini, tidak mungkin kedua orang itu menjadi orang lain selain Harold dan Erica.

【”… .. aku tidak melihat pelayanmu dimanapun.”】

【”Juno sedang membantu membangun gedung pertemuan.”】

Meskipun Harold bertaruh pada kemungkinan terkecil, semua yang dia dapatkan sebagai balasannya adalah jawaban yang setara dengan “bagaimana dengan itu?”. Seperti yang diharapkan, sepertinya Erca ingin naik kapal bersama Harold.

Harold tidak mengerti apa yang dipikirkan Erica. Namun, jika dia hanya ingin berbicara, dia tidak perlu pergi untuk naik ke kapal. Pikiran Harold bingung karena ia tidak bisa memikirkan jawaban yang logis.

Seolah-olah dia telah melihat kesempatan dalam kebingungan itu, Erica memegang tangan Harold.

【”Ayo pergi, Harold-sama.”】

【Hei, apa yang kau …! “】

【”Tapi kau tidak akan pergi jika aku tidak melakukan itu, kan?”】

【”Jelas! Mengapa aku ingin pergi dengan …. Sial Lepaskan tanganku! “】

【”Kakakku bilang begitu, kalau berhadapan dengan Harold-sama, semakin agresif aku, semakin baik.”】

【”Dan kau percaya kata-kata laki-laki itu ?!”】

【”Tidak. Aku hanya menggunakannya untuk kenyamananku sendiri. “】

Itu tidak perlu terlalu kejam. Erica benar-benar saudara perempuan kakaknya.

Setelah menyimpulkan bahwa tidak mungkin meyakinkan Erica dengan kata-kata, Harold menggunakan seluruh kekuatannya untuk melepaskannya. Namun, dari beberapa alasan, dia tidak bisa melepaskan diri dari genggamannya.

Tidak peduli berapa kali dia mencoba, kekuatannya hanya akan menyebar dan meninggalkannya. Usahanya tidak banyak berpengaruh.

Erica, yang memegang tangan kiri Harold, memberi penjelasan tentang fenomena yang tidak dapat dipahami itu.

【”Harold-sama, apa kau tahu tentang” Aiki “? Aiki adalah semacam taijutsu, dengan sederhana, ini adalah teknik yang merampas kebebasan lawan. “】

Dari kata-kata itu, Harold berkeringat dingin.

Erica, yang berbicara acuh tak acuh, secara misterius mengancam. Sebenarnya, Harold bahkan merasa itu sedikit menakutkan.

(Aku tahu tentang itu, tapi kenapa Aikido ada di dunia ini ?!)

Bahkan jika memang ada di dunia ini, masih aneh bagi Erica untuk memanfaatkan Aikido.

Dalam permainan tersebut, tidak ada perintah tempur jarak dekat untuk Erica. Satu-satunya serangan fisiknya adalah memanah, dan selain itu, dia seharusnya menjadi karakter yang mengkhususkan diri pada sihir dan hanya berfokus pada dukungan di belakang.

Namun, bagaimana dia bisa menguasai sesuatu seperti Aikido?

Tampaknya dia telah berevolusi melampaui harapan Harold.

【”Wow, tidakkah kau pikir muda itu sebenarnya yang paling andal dalam pasangan ini. Jangan menganggap enteng dalam berurusan dengan wanita yang lebih kuat darimu, bukan? bertahanlah disana, Lady-killer. “】

Dengan tatapan yang mengejutkan dan simpati bercampur di dalamnya, pelaut itu dengan ringan memukul punggung Harold untuk menghiburnya.

Meskipun Harold sangat tidak puas, pada akhirnya, dia tidak bisa melepaskan tangan Erica dan dibawa ke perahu kecil sambil merasa malu karena mata orang lain berkumpul di dekatnya, yang kemungkinan telah melihat “pria dengan wajah jahat dilihat dari matanya yang berani mengeluh saat sedang digandeng oleh gadis dengan kecantikan yang menakjubkan “.

Di perahu kecil itu, Harold tidak tahan untuk tidak merasa seperti sedang menaiki perahu dengan malaikat pencabut nyawa di atas sungai kematian.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *