Chapter 27 – Pahlawan kedua tertawa saat dia berjalan di jalan pembalasan

「Bagus, bagus, itu berfungsi dengan baik.」 (Kaito)

Melihat sang putri terbungkus dalam cahaya berwarna hijau samar di layar yang dibuat oleh lendir misterius, aku tahu bahwa rumus mantra yang kutulis ulang telah bekerja.

Satu-satunya hal yang dapat segera dia alami dari rumus formula  『Perception Obstruction』 yang telah aku sesuaikan sehingga dia tidak dapat mendengar kata-kata yang merujuk pada orang-orang, tetapi tampaknya itu memiliki efek yang menarik pada dirinya.

Keempat efek penguatan yang sejak awal dimiliki kalung itu adalah『Automatic HP recovery』, 『Slightly Increased Healing Effects』, 『Illusion Record』 dan 『Self-repair (Small)』

Di antaranya, dua dari mereka memiliki efek yang telah ditulis ulang. Aku juga menghapus salah satunya  dan menulis sesuatu yang lain untuk menggantikannya.

Hal pertama yang aku lakukan adalah menulis ulang 『Illusion Record』 menjadi 『Perception Obstruction.』

Dan kemudian aku menulis ulang 『Automatic HP recovery』 menjadi 『Reverse Healing (Minute).』 Ini akan menyebabkan luka untuk sembuh dengan membuatnya kembali ke keadaan semula. Jadi jika ada luka yang hampir sembuh di tubuhnya, mereka perlahan-lahan akan kembali ke keadaan paling mengerikannya sebelum mulai sembuh lagi.

Tapi karena tidak satu pun dari ini akan berfungsi jika kalung itu dilepas, aku menghapus 『Slightly Increased Healing Effects』 dan memasukkan mantra『Prevent Removal』. Lalu aku menerapkan kamuflase yang akan mencegah perubahan ini dapat dilihat oleh siapa pun yang tak memiliki pengetahuan khusus.

Ini yang telah aku lakukan pada kalung itu.

【Hook-Blade of Magical Repair】 memiliki kemampuan untuk menulis ulang mantra-mantra yang telah diterapkan pada alat sihir. Tentu saja, kekuatannya tidaklah tanpa batas; itu mengkonsumsi sejumlah MP yang luar biasa banyak.

Diperlukan cukup banyak jumlah mana hanya untuk menulis ulang satu efek penguatan menjadi jenis efek lain yang serupa, dan menghapus salah satu efeknya untuk menggantikannya dengan yang lain itu sepenuhnya mustahil tanpa sesuatu seperti ramuan pemulihan.

Karena biaya penggunaan MP dihitung sebagai bagian dari total MP seseorang, aku dapat menggunakannya bahkan pada tingkat yang rendah ini. Tapi melihatnya dengan cara lain, itu berarti aku tidak dapat menghindari keadaan mabuk mana ketika menggunakannya bahkan setelah aku naik level.

Pekerjaan penulisan ulang itu sendiri sulit, menggunakan teknik berdasarkan statistik tersembunyi dan membutuhkan penggunaan penuh dari reaksi cepatku. Ini adalah proses yang sangat tidak fleksibel, dan aku tidak dapat membuat kemajuan yang lebih cepat tidak peduli seberapa keras aku mencobanya.

Di atas itu, semakin aku menulis ulang, semakin banyak kinerja alat sihir yang asli sebelumnya akan berkurang; semua efek penguatan itu akan menjadi lebih lemah. Karena itu, aku tidak dapat membuat perubahan lebih lanjut pada kalung itu.

「Kuhah, lihat itu, dia sangat panik sehingga kau tidak akan pernah bisa mengatakan bahwa dia sangat tenang  beberapa saat yang lalu. Ini sangat bernilai untuk enam puluh koin emasku. 」(Kaito)

「Menonton reaksi seperti ini cukup menyenangkan, bukan? Kalung itu melakukannya dengan baik. Ah, aku ingin tahu apakah kita bisa mengubah sudutnya sedikit; dia tersembunyi di balik pilar. 」(Minnalis)

Kami menghabiskan sedikit waktu berikutnya sambil menertawakan sampah yang tertekan tentang bagaimana cara menangani kalung itu.

「Ah, sepertinya Guardian itu sudah jatuh.」 (Minnalis)

Tampaknya Guardian telah jatuh, tepat pada saat adegan di layar telah berhenti.

Minnalis membersihkan racunnya dan kami memasuki ruangan Guardian, kami melihat mayat Raja Goblin dan peralatan yang berkarat.

「Kita harus mengambil Core dengan cepat dan melarikan diri dari Dungeon. Monster-monster yang kita kalahkan mungkin sudah mulai respawn, jadi kumpulan dari 『Poison Garm』 mungkin telah mengumpulkan monster lain juga. Jika kita kembali sekarang, kita mungkin bisa melihat penduduk dan tentara yang mencariku tertangkap dan dibawa ke hutan oleh monster. Karena kita ada di sini, mari kita pergi dan menonton. 」(Kaito)

「Ya, mari kita nikmati teh bersama dengan buah-buahan yang kita temukan di hutan sementara kita menyaksikan kecoa yang mengkhianatimu berteriak dan menjerit, Goshujin-sama ~ ♬」 (Minnalis)

Garms biasanya tidak mengambil resiko untuk jauh dari pepohonan di hutan, jadi bahkan jika mereka memasuki ibukota kerajaan, mereka cenderung menyeret mangsa yang mereka bunuh ke dalam hutan sebelum memakannya.

Bahkan tentara rata-rata akan dapat mampu menangani Garm normal, tetapi yang menyerang ibukota kerajaan adalah rombongan mutasi 『Poison Garms』 yang diiringi oleh monster lain. Ketika mereka menyerang di kehidupanku yang pertama di dunia ini, ada sekitar empat puluh dari mereka.

Poison Garms itu cerdas. Aku menunjukkan kemampuan tempurku dengan monster lain beberapa kali kepada 『Poison Garms』 yang mengamati dari kejauhan.

Dalam kehidupan pertamaku, mereka tidak mendapatkan kesempatan untuk melakukan itu. Mereka kemungkinan akan menyerang kota dengan lebih banyak lagi monster yang menemani mereka daripada di kehidupanku yang pertama, dan jumlah Poison Garms juga seharusnya lebih besar.

Ah, aku harus melihat berapa banyak dari potongan-potongan sampah itu yang akan menjadi makanan bagi mereka.

Aku sangat menikmati ketika menonton sang putri, tetapi dia tidak benar-benar kesakitan, jadi aku juga menantikan hal ini.

Karena mimpi yang kumiliki ada pada waktu yang tepat, kebencianku pada orang-orang yang menjualku telah berubah bentuk lagi.

Dan aku merasa cukup senang saat aku memotong Dungeon Core.

【System Message: You have acquired the『Dungeon Clearer』title.】

【System Message: The Sword of Demonic Beast Eggs has been unlocked.】

「Hmm, aku telah membuka Pedang Jiwa yang baru. Oh, ah, aku mengerti. Ini adalah pertama kalinya aku secara langsung menghancurkan Dungeon Core sendirian. 」(Kaito)

「Sungguh? Selamat, Goshujin-sama.」 (Minnalis)

「Aku telah membersihkan begitu banyak Dungeon, tetapi untuk berpikir bahwa aku hanya akan menerima gelar itu dan membuka Jiwa Pedang ini pada saat seperti ini.」 (Kaito)

Saat dahulu aku melalui dunia ini, aku melanjutkan petualanganku dengan cara yang mudah. Tanpa berkata apa pun tentang menangani Dungeon yang telah diatur, bahkan membuat kami menemukan Dungeon di alam liar, menginvestigasi mereka dan mengalahkan Guardian, kami hanya melaporkannya kepada tuan-tuan daerah atau Guild tanpa menghancurkan Cores.

Dan ini adalah pertama kalinya aku menghancurkan Dungeon Core yang hidup. Dan aku dapat merasakan bahwa aku telah mendapatkan banyak poin dalam melakukannya.

Aku memutuskan untuk memeriksa efek dari pedang jiwa yang baru kemudian dan membuka Papan Status sambil mengumpulkan apa yang kuterima dari Dungeon Core.

「… Hei, hei, 25.000 pengalaman, apa kau serius?」 (Kaito)

Aku tidak berpikir bahwa aku akan mendapatkan poin pengalaman sebanyak itu untuk memotong Dungeon Core yang bahkan tidak bergerak, tanpa ada perlawanan. Sungguh keuntungan yang mudah.

Sambil berpikir untuk menghitung kembali cukup banyak poin pengalaman yang aku miliki dan itu masih belum naik level, aku selesai mengumpulkan barang-barang yang penting dan dapat dijual dari ruangan Guardian dan Dungeon ini di belakangku.

————————

「Nnh, cahaya matahari terasa sangat bagus, bukan, Goshujin-sama?」 (Minnalis)

Kami butuh lima hari untuk kembali ke luar dari ruangan Guardian. Monster-monster itu tidak tiba-tiba menghilang setelah Dungeon Core hancur, jadi kami mengambil rute sependek mungkin sambil membersihkan monster di sepanjang jalan, tetapi itu membuat kami menjadi lebih lama dari yang kuduga.

「Kau benar, manusia harus hidup di bawah sinar matahari; itu tidak baik untuk tubuh kita tanpa sinar matahari itu. 」(Kaito)

「Kami diberitahu bahwa sinar matahari selalu memiliki kekuatan rangsangan spirit cahaya. Bahkan, daerah yang menerima banyak sinar matahari akan menghasilkan tanaman yang lebih baik daripada di tempat lain. 」(Minnalis)

「Itu mungkin karena tanaman membutuhkannya untuk fotosintesis … Tunggu, apakah daerah-daerah tertentu benar-benar memiliki perlindungan ilahi dari spirit cahaya? Ini adalah dunia fantasi, setelah semua. 」(Kaito)

Pertama kalinya aku melalui dunia ini aku sangat tegang karena aku ingin kembali ke dunia asalku, jadi aku tidak punya waktu untuk memikirkan hal-hal ini. Namun memulai kehidupan bertani mungkin tidak terlalu buruk setelah aku menyelesaikan tentang balas dendamku.

Kupikir sekarang, aku hanya bisa membayangkan masa depan semacam itu sebagai mimpi yang tidak pasti.

Sebelum aku datang ke dunia ini, aku dapat membayangkan mimpi realistis semacam itu dengan mudah, tetapi aku sekarang adalah orang yang jauh berbeda dan aku merasa sulit untuk memikirkannya.

Aku mungkin tidak akan dapat melihat mimpi yang jauh dengan benar sampai aku selesai dengan pembalasan dendamku.

Itu sebabnya, yup , aku harus mengambil segalanya dari semua orang itu sampai aku puas.

Aku secara tidak sengaja menegaskan kembali kebutuhanku untuk membalas dendam, dan kami membuat obrolan kosong saat kami mendekati sisi luar dinding ibukota.

Seperti yang diharapkan, frekuensi monster yang kami temui meningkat ketika kami semakin dekat ke dinding.

Di antara mereka, kami mendengar raungan dari Garm dan suara aneh Goblin.

「Kukira kita telah tiba sedikit terlambat untuk melihat awal pertunjukkan.」 (Kaito)

「Mari kita cepat-cepat, Goshujin-sama. Pada tingkat ini, kita mungkin akan kehilangan semua bagian yang terbaik. 」(Minnalis)

「Kau benar, kukira kita harus sedikit lebih cepat.」 (Kaito)

Kami menggunakan skill『Conceal Presence』sebuah skill untuk mengabaikan monster, dan datang ke tempat dimana kami dapat melihat lubang yang kami buat di dinding.

Kami menemukan jarak yang tepat di mana kami dapat mengamatinya sementara tidak dapat diperhatikan oleh orang-orang di kota, memanjat ke atas cabang pohon tebal dan melihat pertempuran dari jauh.

「Ooh, mereka melakukannya, mereka benar-benar melakukannya. Atau lebih tepatnya, bukankah kita tiba pada waktu yang tepat? 」(Kaito)

「Tampaknya hal-hal baru saja dimulai; sejauh yang aku bisa lihat dari sini, hanya dua atau tiga orang yang telah diburu sejauh ini. 」(Minnalis)

Lubang yang kami buat cukup besar untuk dua orang agar muat melalui sisi-sisinya, tapi sekarang cukup besar untuk tiga kereta besar untuk melewatinya sekaligus. Mengingat itu hanya seukuran satu  kereta di kehidupan pertamaku, itu hanya menunjukkan betapa bodohnya penduduk ini.

Dari apa yang bisa aku lihat dari sini, tampaknya kelompok monster yang menyerang itu sekitar dua kali lebih besar jumlahnya dari yang ada dikehidupan pertamanya. Dan seperti saat itu, Poison Garms kemungkinan telah menyebarkan racun yang melumpuhkan melalui lubang dan mulai memburu penduduk yang tidak bisa bergerak.

Sekarang para monster bertempur dengan para prajurit yang telah mendengar keributan itu. Racun pelumpuh milik Poison Garms adalah kartu truf mereka; setelah mereka menggunakannya, mereka tidak akan dapat menggunakannya lagi untuk sementara waktu. Jadi pertempuran antara mereka dan para prajurit cukup seimbang.

Meski begitu, mereka didorong mundur oleh banyaknya monster dan satu per satu, penduduk yang telah menjadi tidak bisa bergerak oleh racun yang melumpuhkan terbunuh oleh cakar dan taring dari Garms normal atau tongkat kayu yang digunakan oleh Goblin . Dan kemudian mereka diseret ke dalam hutan.

Jika mereka mengumpulkan beberapa petualang yang mumpuni, mereka seharusnya dapat mengusir monster-monster dengan mudah, tetapi mari kita lihat bagaimana hasilnya.

「Hahah, mereka telah mengambil kendali, bukan? Aku ingin tahu berapa banyak yang dapat mereka bunuh sebelum para petualang datang. Mau bertaruh? 」(Kaito)

「Kau tidak boleh begitu, Goshujin-sama. Alkohol, wanita, dan judi akan menghancurkanmu. Bahkan tanpa memanjakan diri dalam hal-hal seperti itu, pemandangan ini adalah pertunjukan yang cukup untuk menikmati makan kita. Ini milikmu, Goshujin-sama. 」(Minnalis)

「Oh, thank you」 (Kaito)

Aku berterima kasih dan mengambil buah Ricoco yang kami ambil dari hutan. Buah-buahan aneh yang memiliki penampilan dan konsistensi seperti apel biru dan rasa seperti stroberi.

「thank you?」 (Minnalis)

「Artinya” terima kasih. “Oh, yang lain telah terbunuh.」 (Kaito)

Aku menggigit buah dengan suara keras saat aku menyaksikan pertempuran.

Itu tidak seperti tentara-tentara itu berpangkat rendah, tetapi karena seberapa besarnya lubang di dinding, mereka tidak bisa menahan jumlah monster.

「『 Gyaah, hentikan, seseorang, GYAAAAH! 』」

Aku cukup jauh, tetapi aku dapat melihat orang yang menarikku ke kota dan menjualku kepada sang putri dikehidupan pertamaku.

「『 Tolong, tidak, seseorang tolong aku! Tolong aku, tolong, AAAAGH! 』」

「Hahahah, siapa yang akan membantumu? Seolah-olah aku akan menyelamatkanmu untuk kedua kalinya. Cepatlah untuk dimakan monster dan mati. 」(Kaito)

Pria itu berteriak ketika kakinya digigit oleh Garm dan lengannya bengkok dengan cara yang salah setelah dihantam oleh Goblin. Jeritan itu terdengar menyenangkan di telingaku.

「Ah, Goshujin-sama, bukankah itu sama untuk wanita di sana itu? Aku ingat pernah melihatnya di dalam ingatanmu. 」(Minnalis)

「Hmm? Ah, itu istri pria itu, oh, dia dikelilingi oleh Goblin. Dia akan menjadi bibit untuk pengembangbiakan bagi mereka daripada makanan. Aku merasa kasihan padanya. 」(Kaito)

「Kau tidak ketahuan.」 (Kaito)

Kami mengacau dan mengejek para idiot yang berjuang di medan perang.

Mereka terlalu tidak berarti bagiku untuk membunuh mereka dengan tanganku sendiri, tetapi menonton seperti ini cukup menyenangkan.

「Hmm … Hei, hei, apa yang kau lakukan, tuan?」 (Kaito)

Aku mengatakan ini untuk orang tua yang memiliki toko senjata yang datang. Tokonya dekat dengan lubang di dinding, tetapi itu berada di tempat yang cukup ramai di zona aman. Kenapa dia di sini?

「Hei! Hei, hei, hentikan, idiot! 」(Kaito)

Apa yang dia lakukan? Seolah-olah mencoba melindungi penduduk lainnya, dia mengayunkan pedang yang tidak pernah digunakannya dengan baik sebelumnya padamonster dan menuangkan sesuatu dari botol ke mulut penghuni yang telah dilumpuhkan oleh racun pelumpuh.

Penduduk yang menerima isi botol-botol itu mulai bisa bergerak. Itu mungkin ramuan obat penawar.

「Tidak ada gunanya menyelamatkan orang-orang itu! Dan tokomu tidak mampu untuk melakukan ini …! 」(Kaito)

「Goshujin-sama, kau tidak boleh kesana, kita akan diperhatikan jika kita melangkah lebih jauh.」 (Minnalis)

「Ugh, maaf.」 (Kaito)

Setelah Minnalis memperingatkanku, aku menenangkan emosiku yang sudah terlepas terlalu jauh dan sekali lagi menyembunyikan kehadiranku.

Ketika aku melakukan itu, orang tua dari toko senjata berkeliling mendistribusikan ramuan penawar dan membantu orang-orang melarikan diri.

Alat penyembuh seperti ramuan penawar itu sangat mahal. Aku menyarankan dia untuk menyimpan ramuan penawar karena mereka akan meningkatkan harganya dalam situasi seperti ini. Bukan baginya untuk menggunakan mereka seperti ini.

「… Buka matamu … Orang-orang itu tidak layak untuk diselamatkan.」 (Kaito)

Jumlah ramuan penawarnya yang telah ia berikan kepada orang-orang, termasuk para prajurit, sudah lebih dari sepuluh botol. Dia mungkin akan dibayar setelah itu untuk botol-botol yang telah dia berikan kepada para prajurit, tetapi itu tidak berlaku untuk botol-botol yang dia gunakan pada penduduk.

Orang-orang itu adalah jenis orang-orang yang bahkan jika kau telah menyelamatkan mereka dan meminta gold pada mereka, mereka hanya akan mengatakan kepadamu bahwa mereka tidak pernah meminta untuk diselamatkan dan melupakan utang itu.

Toko senjata hampir tidak tergores; tidak akan mengherankan jika hal ini menyebabkan toko memasuki keadaan penuh hutang yang dapat melumpuhkan usaha.

Dan yang terpenting, berbahaya berada di sini. Sejauh yang aku bisa lihat, mungkin karena darah non-human dalam dirinya, orang tua itu menggunakan statistiknya yang tinggi untuk melawan monster.

Aku dapat melihat bahwa dia bukanlah tentara terlatih atau petualang dengan pengalaman pertempuran yang tak terhitung jumlahnya.

Itu sebabnya momen ini tak terelakkan.

Ketika orang tua itu mencoba untuk membantu seorang gadis yang tidak bisa bergerak, ada Goblin yang menyerangnya dari belakang.

「Ugh, sialan!」 (Kaito)

「Goshujin-sama!」 (Minnalis)

Ini adalah tindakan yang kebanyakan merupakan refleks.

Aku memanipulasi manaku untuk memperkuat kakiku dan menggunakan skill Haste dan Sky Walk milikku yang lebih tinggi untuk menutup jarak dengan menggunakan jalur terpendek yang mungkin dapat dilakukan.

「Gugyah ?!」

「Apa– ?!」

Aku menendang awan debu saat aku bersiap dan melakukan tendangan tanpa teknik atau apapun. Tendangan Ini mematahkan leher Goblin, mengirimnya terbang.

「N-nak, kau …」 (Orang tua)

「Mengapa kau datang ke sini? Tidak ada gunanya untuk menyelamatkan orang-orang ini. 」(Kaito)

Aku mencela orang tua pemilik toko senjata itu dengan kata-kataku.

「Ramuan antidote tidaklah murah, mengingat keadaan tokomu. Kenapa kau datang jauh-jauh ke sini untuk menghabiskan mereka secara sia-sia? 」(Kaito)

Orang-orang yang tinggal di kota benar-benar mengetahui tentang kota dengan baik. Itulah mengapa orang tua ini, yang tinggal dekat dengan penduduk disini, seharusnya tahu bahwa orang-orang ini akan memikirkan ramuan penawarnya sebagai sesuatu yang telah diberikan kepada mereka secara gratis.

「… Aku akan berterima kasih kepadamu karena telah menyelamatkanku, tetapi tidakkah kau bertindak terlalu berlebihan, mengatakan bahwa tidak ada gunanya menyelamatkan mereka?」 (Orang tua)

「Orang-orang yang tidak mengucapkan sepatah kata pun tentang rasa terima kasih mereka kepadamu setelah mereka diselamatkan, orang-orang yang melarikan diri tanpa berusaha membantu orang-orang di sekitar mereka?」 (Kaito)

「Tidak semuanya seperti itu. Kau tidak akan tahu apakah mereka orang baik atau buruk jika kau tidak menyelamatkan mereka, kan? 」(Orang tua)

「Aku tahu! Sebenarnya, apa yang dilakukan orang-orang ini kepadaku… 」(Kaito)

「Jadi kau merasa baik-baik saja untuk anak-anak seperti ini dibunuh oleh monster ?! Huh?! 」(Orang tua)

Bagian selanjutnya dari kalimatku, bahwa orang-orang ini benar-benar telah mengkhianatiku, tenggelam oleh kata-kata kasar pria tua itu.

Saat dia mengatakan itu padaku, aku melihat gadis yang lelaki tua itu lindungi untuk pertama kalinya, gemetaran.

… Terus kenapa?

Penduduk di sini telah mengkhianatiku.

Mereka memanggilku sebagai penyelamat mereka dan mengucapkan kata-kata terima kasih mereka, lalu mereka menjualku demi uang.

Ya, mereka mengkhianatiku.

… Mereka mengkhianatiku? Apakah itu benar?orang tua itu melindunginya, apakah dia benar-benar mengkhianatiku?

「… Tidak, aku … tidak kenal gadis ini.」 (Kaito)

Saat kata-kata yang berbisik ini muncul dari mulutku, suara lain menenggelamkan suara itu.

「Tch, para petualang.」 (Kaito)

Para petualang yang tinggal di ibukota kerajaan telah berkumpul. Mereka datang sebagai satu kelompok, dan tidak seperti tentara, mereka memakai peralatan yang tidak sama dan berbeda.

「… Oi, ini adalah caraku untuk meminta maaf dan berterima kasih kepadamu. Seharusnya ini lebih dari cukup untuk menebus ramuan penawar yang kau gunakan. 」(Kaito)

Seperti yang telah aku katakan, aku melemparkan satu koin emas ke arah pria tua pemilik toko senjata.

「Tapi ini terakhir kalinya aku akan menyelamatkanmu. Hutang yang telah kumiliki padamu dari kehidupanku yang pertama telah selesai, bahkan sekarang. Aku tidak akan menyelamatkanmu dilain waktu. 」(Kaito)

「Ah, hei, tunggu, bung!」 (Old man)

Dan kemudian aku kembali ke tempat Minnalis menunggu sebelum orang mulai berkumpul.

「Goshujin-sama, kenapa kau keluar?」 (Minnalis)

「… Orang tua itu pastinya bukanlah salah satu dari targetku untuk membalas dendam. Dan aku berhutang padanya atas apa yang terjadi dalam kehidupan pertamaku. 」(Kaito)

「Itu berbahaya. Aku tidak berpikir bahwa kau akan dibunuh dengan mudah, Goshujin-sama, tetapi mungkin itu akan menyebabkan kesulitan untuk balas dendam kita diwaktu yang akan datang. 」(Minnalis)

Tatapan Minnalis dingin.

Balas dendam adalah satu hal yang mengikat kami secara bersama, itulah sebabnya Minnalis cemas tentang kesulitan yang akan timbul dalam mencapai tujuan balas dendam itu.

「Kau adalah rekanku untuk membalas dendam. Itu menyusahkan bagimu untuk tersandung di tempat seperti ini. Tolong hentikan memaparkan tubuhmu sendiri ke dalam bahaya. 」(Minnalis)

「… Maaf. Tapi aku menyadari sesuatu berkat pria tua itu. Metode ini, metode yang kita gunakan saat ini, kita tidak dapat menggunakannya. 」(Kaito)

Ada orang lain di ibukota kerajaan yang membantuku selain orang tua itu, meskipun mereka tidak membantuku secara langsung.

Ada orang yang menyerahkan lokasi keberadaanku. Tetapi ada juga orang-orang yang tahu di mana aku  dan tidak melakukan itu.

Mengungkap keberadaanku akan dapat menghasilkan banyak uang, beberapa orang mengatakan kepadaku untuk pergi karena mereka tidak ingin terlibat.

Seorang gadis yang aku tidak ketahui yang tidak tahu apa-apa tentangku memberikanku salah satu permen berharga miliknya.

Ada orang-orang di negara ini yang tidak menjadi musuhku, jadi aku tidak bisa terus melakukan hal-hal seperti ini. Orang-orang yang terbunuh itu tidak termasuk dalam perhitunganku ketika aku merencanakan kejadian ini.

「Untuk membalas dendam, kau tidak boleh salah mengira siapa yang menjadi tujuan balas dendammu. Apa yang kita lakukan hari ini tidak baik. Ada terlalu banyak orang yang tak berdosa bercampur dengan orang yang seharusnya kita balas. Terlalu banyak orang yang mati yang bukan merupakan orang yang seharusnya menjadi tujuan balas dendam kita. Dan yang terpenting, aku tidak memperhatikan fakta ini. 」(Kaito)

Ada garis yang tidak boleh aku aku lewati jika aku ingin mempertahankan kewarasanku.

Jika itu benar-benar diperlukan untuk membalas dendamku, aku tidak akan ragu untuk membunuh beberapa orang yang aku anggap bersahabat.

Tetapi jika aku bahkan tidak memikirkannya dan mulai membunuh orang-orang hanya karena itu lebih mudah, tidak akan ada satu pun bagian dari manusia yang akan tertinggal, dan aku akan menjadi monster sejati.

Balas dendam adalah sebuah emosi. Itu bukan naluri; itu adalah bagian yang dibawa seseorang di dalam hati mereka.

Aku yakin tidak mungkin bagi monster yang kehilangan akalnya  untuk dapat mencapai itu.

Aku akan membunuh sang putri, aku akan membunuh raja, ratu juga, perdana menteri, ksatria. Aku pasti akan membunuh mereka semua tanpa sedikit pun belas kasih.

Aku akan menyiksa mereka dan menyiksa mereka lagi dan ketika mereka menyesali perbuatan mereka, aku akan menghancurkan mereka dengan realitas irasional dan kekuatan yang aku miliki.

Aku tidak akan melibatkan siapa pun yang tidak diperlukan; Aku harus mencapai balas dendamku, pembalasan terbesar sepanjang masa.

Itu sebabnya aku harus selektif. Aku harus memikirkan cara untuk memutuskan dan menyaring mereka yang benar-benar perlu untuk menjadi target balas dendamku.

Balas dendam ini tidak membutuhkan kotoran apa pun.

Balas dendam ini harus semurni mungkin.

Orang tua pemilik toko senjata itu, gadis kecil yang gemetar itu. Jika mereka tidak menjadi target dari balas dendamku sendiri, aku tidak boleh menyebabkan penderitaan bagi mereka.

Mereka pastinya kotoran yang tidak terkait dengan pembalasanku.

Mereka bukan orang yang mana aku tidak bisa benar-benar menghindarinya untuk terlibat dalam balas dendamku. Metode yang tidak efisien ini bukanlah balas dendam. Tujuan dan metodeku telah tercampur aduk.

Aku tidak memikirkannya dan tidak memiliki tekad yang nyata. Mengandalkan emosiku, aku bertindak dengan cara yang hanya akan memperburuk keadaan.

Apa yang aku lakukan hari ini pastinya adalah kegagalan.

Jika aku salah tentang garis yang telah ditetapkan dan melangkah di atasnya, aku yakin aku tidak akan dapat hidup untuk melihat hari pembalasan dendamku untuk terpenuhi.

「Ayo pergi, Minnalis. Mari kita bertukar banyak hal dan banyak pemikiran, sehingga kita dapat mencapai balas dendam yang sempurna. Kita bukan pembunuh yang suka membunuh; kita tidak dapat terus menggunakan metode ini yang menghasilkan begitu banyak korban yang tidak terkait dengan balas dendam kita. Mari berkonsentrasi untuk merencanakan hal-hal secara lebih tepat sehingga kita dapat memiliki tingkat balas dendam yang berkualitas tinggi. Kita masih memiliki banyak orang yang perlu untuk kita balas. 」(Kaito)

Dengan kata-kata ini, aku membalikkan punggungku dari dinding ibukota kerajaan.

Ketika aku melakukannya –

「Apa yang telah kau putuskan seorang diri? Aku belum selesai menceramahimu. 」(Minnalis)

「Itu sakit, itu sakittt, apa yang sedang kau lakukan?!」 (Kaito)

Minnalis mencubit pipiku dengan jari-jarinya.

Aku mengambil semua upaya ini untuk mengumpulkan pikiranku dengan rapi, tetapi suasananya telah hancur.

「Aku tidak menentangmu untuk menyelamatkan orang dari toko senjata itu. Yang membuatku marah adalah fakta bahwa kau mengekspos dirimu pada bahaya untuk melakukannya, Goshujin-sama. Apa kau benar-benar mengerti? Goshujin-sama, kaulah yang mengatakan bahwa kita harus melanjutkannya dengan hati-hati karena kita masih kekurangan kekuatan, apa aku salah? 」(Minnalis)

「S-sorrhyih, aku akan memulainya dari sekarang, jadi maafkan aku …」 (Kaito)

「… Tolong benar-benar hati-hati. Aku tidak bisa membawa keinginan ini untuk membalas dendam seorang diri. Kita akan mencapai balas dendam yang sempurna, bukan? Dalam hal itu, tolong jangan lalai menjaga dirimu untuk tetap aman. 」(Minnalis)

Dengan kata-kata itu, Minnalis menghela nafas dan akhirnya melepaskan pipiku … Kupikir dia akan merobek pipiku hingga berkeping-keping. Aku menjadi sangat serius.

「Jadi mulai sekarang, kita akan bergerak seperti yang kita diskusikan sebelumnya?」 (Minnalis)

「Ya, kukira kita akan menuju utara. Tujuan pertama kita adalah kota perguruan, 『Ermia.』 」

Aku melihat dinding ibukota kerajaan yang sepertinya tidak akan aku lihat untuk sementara waktu.

Monster-monster ini entah mereka sudah terbunuh oleh para petualang yang telah muncul atau mundur untuk menjilat luka mereka.

Dengan keuntungan jumlah yang berbalik melawan mereka, para monster tidak memiliki kesempatan untuk menang. Distrik itu akan menjadi damai tak lama lagi.

「Tunggu saja, raja, ratu, putri, ksatria, dan semua sampah lainnya. Aku pasti akan menyeret kalian semua ke kedalaman neraka. 」(Kaito)

Ini adalah kehidupan keduaku yang telah aku dapatkan melalui putaran takdir.

Kalian menginjak-injakku selama kehidupan pertamaku. Jadi sekarang giliranku.

Sekarang, aku akan berangkat.

Aku akan berangkat di jalan pembalasan ini.

Aku akan berjalan sambil menertawakan segala sesuatu yang terjadi padaku yang telah menemui ajalnya.

Bahkan jika aku tidak bisa memberi tahu siapa pun.

Sehingga meskipun kehidupan ini menyebalkan, aku belum pernah menjalaninya dengan cara yang dapat disebut sebagai 『kehidupan yang kubuang di tengah jalan.』

Aku tertawa ketika aku berjalan di jalan pembalasan ini.

 

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *